Esportzbet

Fnatic jatuh dari Grace – Berita

Fnatic

Persaingan di dunia cybersports dan taruhan esports sangat menegangkan karena semakin banyak tim yang masuk ke dalamnya. Terlebih lagi, usia rata-rata gamer semakin menurun. Ini mempersulit kelompok profesional untuk berhasil dan mempertahankan level mereka. Preseden Fnatic kehilangan popularitas mereka bukan hanya tentang berapa usia tim ini. Dalam beberapa bulan terakhir, kegagalan mereka tidak hanya mengejutkan penggemar setia mereka tetapi juga tim dan komunitas CS:GO profesional lainnya, yang semuanya mungkin mengalami situasi yang sama. Mari kita lihat apa yang terjadi.

Tentang Fnatic

Fnatic dulunya adalah salah satu tim Eropa yang dikagumi. Hanya beberapa tahun yang lalu, mereka menetapkan standar tinggi baru di Counter-Strike: Global Offensive. Markus “pronax” Wallsten adalah pemimpin pertama mereka yang menginspirasi beberapa kemenangan besar mulai tahun 2013. Sebuah citra hebat dari sebuah tim baru menarik Olof “olofmeister” Kajbjer dan Freddie “KRiMZ” Johanson untuk bergabung dengan Xyp9x dan JOKERN, yang sudah lama kontrak dengan Fnatic.

Kolaborasi mereka ternyata lebih dari berbuah. ESL One Katowice 2015 dan ESL One Cologne hanyalah puncak gunung es. Meskipun “pronax” pergi pada tahun 2015 setelah beberapa kegagalan, penggantinya Dennis Edman mengambil melakukan pekerjaan yang sangat baik drafting. Bahkan, ada 11 turnamen legendaris yang dimenangkan oleh Fnatic, yang membawa mereka menjadi tim CS:GO terbaik di dunia. Berkat ini, banyak penggemar tim membuat taruhan CSGO di tim ini.

Namun, hari ini, ada diskusi hangat tentang Fnatic yang kehilangan citra mereka di ceruk pasar.

Bukti kelelahan

CS: GO StarLadder Berlin Major bisa menjadi tujuan Fnatic berikutnya, tetapi tim gagal lolos. 2:0 adalah skor memalukan yang benar-benar mengecilkan prestasi masa lalu mereka. Fans menyarankan bahwa ini tidak terjadi secara kebetulan karena Fnatic juga mengalami banyak drama baru-baru ini.

Hal pertama yang pertama, Fnatic bukan tim yang sama lagi setidaknya karena pergantian besar yang mereka alami. Perancang mereka hanya meninggalkan menempatkan seluruh manajemen tim di bawah risiko. Paul “sOAZ” Boyer dan Rasmus “Caps” Winther memutuskan untuk keluar dari kontrak mereka juga. Pada dasarnya, setengah dari daftar hilang, yang secara signifikan merusak dinamika tim dan tempat mereka di liga.

Masalah tingkat makro

Jelas bahwa pergantian aktif seperti itu membuat stres bagi atmosfer tim. Seperti halnya olahraga lainnya, bermain CS:GO menyiratkan hubungan yang kuat antara anggota tim, dan inilah yang kurang dari Fnatik saat ini. Setiap kali pendatang baru masuk ke dalam permainan, seluruh strategi harus diperbaiki termasuk nilai dan visi. Hari ini, semua anggota tim tampaknya tidak berada di halaman yang sama mengenai strategi mereka. Jika terus berlanjut, Fnatik akan terus gagal.

Masalah tingkat mikro

Terlepas dari semangat tim yang menghilang begitu saja, ada beberapa elemen yang mengacaukan permainan mikro. Baru-baru ini, para ahli mengakui sastra Fnatic memainkan jalur mereka demi musuh mereka. Kecenderungan seperti itu melanda situs taruhan csgo, yang mendapat taruhan jauh lebih sedikit di Fnatik daripada di awal 2019.

Gabriel “Bwipo” Rau dan penampilannya di LEC Spring 2019 adalah contoh sempurna. Tidak dapat disangkal, dia adalah pemain yang berkualitas, tetapi kesalahannya dalam laning akhirnya membuatnya terbunuh secara solo. Sejak ia menggantikan pemain legendaris Mads “Broxah” Brock-Pedersen, penggemar berada di ambang. Namun, jika “Bwipo” setidaknya berusaha keras dalam penampilannya, Tim “Nemesis” Lipovsek bertindak seperti memprovokasi karakternya untuk dibunuh dengan sengaja.

Hal lain yang tidak boleh Anda lewatkan adalah Martin “Rekkles” Larsson dan Zdravets “Hylissang” Galabov bingung tentang lokasi karakter mereka. Keduanya tampaknya tidak terbiasa dengan peta, dan bahkan pertarungan jalur yang paling menguntungkan pun tidak membantu.

Apa berikutnya?

Beberapa percaya bahwa Fnatik akan terselamatkan jika beberapa pemain legendarisnya seperti JV bergabung kembali dengan tim. Beberapa berpikir bahwa bahkan sekolah lama tidak akan mempengaruhi manajemen yang buruk karena mereka tidak akan memiliki banyak kekuatan untuk mempengaruhi pemain yang relatif asing. Final Kejuaraan Dunia 2018 adalah turnamen yang luar biasa di mana Fnatic menunjukkan potensi tim penuh mereka, dan kami masih menunggu legenda mereka kembali. Namun, belum ada peningkatan yang diumumkan.

Singkatnya, Fnatik memiliki banyak momen indah yang akan tetap ada di hati kita selamanya. Meskipun kami mungkin kehilangan mereka untuk saat ini, kami masih harus menghargai semua medali yang mereka menangkan sebelumnya. Semoga ada kesempatan untuk pemulihan – untungnya, semua anggota tim cukup memenuhi syarat untuk mengenali kesalahan mereka dan belajar darinya.


Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *